Cristiano Ronaldo menjadi tanggungjawab kepada Juventus sebagai bintang yang bertanggungjawab terhadap gol lawan

Sports News/cristiano Ronaldo Becoming Liability Juventus


Cristiano Ronaldo terus bersinar di Serie A sejak bergabung dengan Juventus pada 2018 dengan superstar Portugal menjaringkan gol untuk bersenang-senang dengan pasukan Turin dalam tiga tahun terakhir. Namun, walaupun mengeluarkan semua senjata dan menjaringkan beberapa gol penting untuk pakaian Itali itu, bekas pemain Real Madrid yang berusia 36 tahun itu telah dikritik hebat atas tendangan bebasnya - ketika mengambil atau mempertahankan satu.



Titik lemah Cristiano Ronaldo terdedah

Penyerang berusia 36 tahun itu hanya berjaya menjaringkan satu gol sepakan percuma untuk Juventus sejak tiga tahun kebelakangan ini dan nampaknya kehilangan sentuhannya. Namun, kemampuan pertahanan antarabangsa Portugal ketika situasi bola mati agak diserlahkan pada musim yang sedang berlangsung. Ketidakupayaan Ronaldo untuk menggunakan badan atletiknya dan menyekat tendangan bebas yang berbahaya telah menjadi tanggungjawab besar bagi Juventus dengan bekas bintang Real Madrid itu yang sering dilihat melakukan tendangan bebas lawan daripada berdiri tegak untuk mempertahankan keadaan.



LANGSUNGBerlaku ralat. Sila cuba sebentar lagiKetik untuk bersuara Ketahui lebih lanjut Iklan BACA | Florentino Perez meme banjir internet selepas kejatuhan Liga Super Eropah

Kejadian seperti itu telah berlaku buat kali kedua dalam sejarah baru-baru ini kerana Ronaldo pertama kali gagal untuk mempertahankan tendangan bebas menentang FC Porto yang berjaya melepaskan bola dan menjaringkan gol yang akhirnya menjatuhkan Juventus dari Liga Juara-Juara UEFA. Ronaldo gagal belajar dari kesalahannya dan sekali lagi didapati merunduk ketika menghadapi sepakan percuma yang menyebabkan Juventus kebobolan gol awal kepada Parma pada hari Rabu.

BACA | Lionel Messi mempunyai peranan besar untuk bermain di Manchester City, Sergio Aguero yang menandatangani kontrak dengan Barca

Walaupun kebobolan gol awal kepada serangan Gaston Brugman pada babak pertama, Bianconeri berjaya bangkit dan menemui penjaring gol yang tidak mungkin di Alex Sandro yang berjaya menjaringkan gawang pada setiap babak untuk membawa Juventus kembali dalam permainan. Serangan lewat 68 minit dari Matthijs de Ligt sudah cukup untuk membantu Juventus menandatangani perjanjian dan mencatat kemenangan 3-1 ke atas Parma pada hari Rabu. Selepas perlawanan, semua fokus ditujukan kepada Ronaldo dengan ketua jurulatih Andres Pirlo disoal siasat mengenai kekurangan dan tanggungjawab pertahanan Ronaldo dalam pasukan.



berapa ekor itik yang anda lihat
BACA | Man United peminat pintu masuk latihan BLOCK, memprotes Glazers di padang latihan

Apa yang seterusnya untuk Juventus?

Selepas mencatat kemenangan ke-19 liga ke atas Parma pada hari Rabu, Juventus mendapati diri mereka naik ke kedudukan ketiga dalam kedudukan Serie A. Pakaian Turin sekarang hanya tinggal satu mata lagi daripada mencocokkan penghitungan AC Milan tetapi mendahului pendahulu liga, Inter Milan dengan 11 mata.

BACA | Rombongan Cristiano Ronaldo dituduh membuat rumor perpindahan Real Madrid

Bentuk Cristiano Ronaldo tidak merosot sejak perpindahannya dari Real Madrid ke Juventus pada tahun 2018 kerana statistik Cristiano Ronaldo menunjukkan bahawa pemenang Ballon d'Or lima kali telah mengumpulkan 96 gol untuk Bianconeri sejak bergabung dengan mereka, membantu pasukan memenangi dua Serie berturut-turut Satu tajuk. Andrea Pirlo akan menggunakan superstar Portugal untuk terus menunjukkan prestasi yang baik dan mengukuhkan kedudukan untuk Juventus dalam empat terakhir kempen yang sedang berlangsung.